Love Letter dari XXX

10:26

Gara-gara postingan yang kemarin, Bukaannya Kami Nggak Tau Malu, gue dapet kiriman email dari seseorang, yang bunyinya :


Ninneta,

Bisa-bisanya lo nulis begitu di blog lo. Malah nyebarin aib diri lo sendiri. Oh s***** m***** itu sodara lo? Pantesan. berarti emang keluarga lo aja bobrok ya... Hamil diluar nikah kok bangga. Lo punya otak ga? Gara gara orang kayak kalian makanya dunia ini jd kotor dan hancur....

xxx


Sungguh sangat mencengangkan. Seandainya gue mengerti cara memfoto halaman email gue, pasti udah gue lakukan.... Sayang gue gaptek total.... hehehehehe.....

Gue bales dengan....




Dear xxx

Makasih ya... God bless you....

ƪ(♥ε♥“)ʃ

Geal

ƪ("♥з♥)ʃ

Geol

ƪ(♥ε♥“)ʃ

Enggak

ƪ("♥з♥)ʃ

Enggok


I love you,


Ninneta
Sent from my Reinberry


Menurut gue, dengan lo nggak berani mengkritik gue dengan mencantumkan nama jelas dan email asli lo, bukan email yang baru lo bikin khusus untuk mengirim ini, lo udah nggak pantes didengerin.... Gue menghadapi cercaan seperti ini, bukan sekali dua kali, so you need more than this to take me down...... But I do hope you really enjoy yourself..... I DO FORGIVE YOU.....



Kisses,





P.S

apa temen-temen pernah dapet hal-hal seperti ini????

You Might Also Like

48 comments

  1. pernah dapet mba'...
    tp di fb, account fiktif dan kerjanya mencela atau masuk blog pake anonim...
    tp lah yg dipake fiktif ya omongannya dianggap fiktif ajah hihi...

    ReplyDelete
  2. segala sesuatu ada resikonya, Mbak
    tapi kalo saya mending kita memberi masukan yang positif dan semangat hidup bagi sesama yang dengan berani mengakui aib dan kemudian mau bangkit dari keterpurukkannya
    dari pada mencela dan mencela yang nggak akan bikin kita lebih benar dari orang lain..
    Justru orang yang diam-diam dan nggak terbuka mencela orang itu seharusnya malu...

    ReplyDelete
  3. mestinya comment buat postingan sebelumnya.."aku bangga sama mbak..."
    :))

    ReplyDelete
  4. waduh ninneta lagi ngamuk, tulisannya gede2 + berwarna merah, serem euy..
    kabur...

    ReplyDelete
  5. Masya Allah.. piet blom pernah dapet macam tuh teh..
    jujur iah teh, setiap orang pernah berbuat kesalahan...
    menanggapi artikel teteh sebelumnya... piet mengaku SALUT....
    teteh berani jujur meski di dunia maya, piet ga kebayang berapa persen orang di dunia ini yang masih memegang erat KEJUJURAN....


    dan setiap kejujuran itu perlu di hargai bagaimanapun hasilnya.. meski mengecewakana ato apa...
    karena berani jujur atas kesalahan yang pernah di lakukan itu tidak semudah mencaci maki...

    udaa teh.. ga usah dipikirin...
    ga penting mikirin orang macam tuh... ^__^

    ReplyDelete
  6. cuekin aja sist yg kayak gitu, gak usah ditanggapin :)apalagi yg hanya berani by email atau di dunia maya...

    ReplyDelete
  7. cuekin aj say ... ngabisin energi, mending salurin bwt yg lain ..

    ReplyDelete
  8. Yang keq gitu tuh g bole dicontoh.
    Berani komen pedes tapi g berani cantumin nama.
    Kalo ngomong juga asal jeplak aja.
    Padahal belum tentu kalo dia yang ada di keadaan gitu berani akuin ke seluruh dunia tentang aibnya.
    Butuh keberanian luar biasa untuk bisa bilang ke seluruh dunia tentang aib kita.
    1 lagi,belajar untuk berpikir positif,jangan liat sesuatu berdasarkan kacamata lo sendiri.
    Sangat2 tidak bijak.
    Yang pasti gw bangga sama kejujuran kakak gw.
    Justru semuanya harus ambil petuah dari semua kejadian yang di-share sm kakak gw.

    ReplyDelete
  9. biarin ajalah yu orang bilang apa, anggep aja dia perhatian m kamu, kalau g perhatian dia g mungkin kirim email seeperti itu,

    kalau pengen ngeshot email dalam bentuk gambar tinggal tekan aja Print Screen, buka photoshop,kalau g ada pakai pain juga bisa, kl dah kebuka tinggal tekan Ctrl+V lalu edit dech kl dah selesai save upload ke postingan selesai dech

    ReplyDelete
  10. Ga usah dwaro mba, org bisax cman cela tp ga liat dirix ndiri..,ok mba semangat..salam

    ReplyDelete
  11. bagaimanapun juga aku tetep kagum sama kamu ninneta... kagum lihat ketegaranmu, kagum lihat keberanianmu menghadapi segala sesuatu... semoga bisa memberi pelajaran kepada yang lain...
    Buat yang ngirim email itu, sesungguhnya dia jauh lebih buruk daripada kamu ninneta...sebab telah dengan gamblang memploklamirkan diri sebagai PECUNDANG dengan mengirim email tersebut... seharusnya dia malu...

    salam...tetap semangat... :)

    ReplyDelete
  12. yang sabar aja mbak...biarin aja dan cuekin....tetap semangat...perjalanan kedepan masih panjang....

    ReplyDelete
  13. we all make mistake, nobody's perfect and nobody's have the right to judge someone:
    1 Corinthians 4:3-5
    I care very little if I am judged by you or by any human court; indeed, I do not even judge myself. My conscience is clear, but that does not make me innocent. It is the Lord who judges me. Therefore judge nothing before the appointed time; wait till the Lord comes. He will bring to light what is hidden in darkness and will expose the motives of men's hearts. At that time each will receive his praise from God.

    ReplyDelete
  14. cuekin ajah mbak yang seperti itu..

    seharusnya dia malu braninya cuma di dunia maya,ga brani pake e mail asli lagi..

    ReplyDelete
  15. mbak neta terlalu kuat buat ndengerin kayak gitu kan..... saya yakin

    ReplyDelete
  16. cuekin adja mbak omongan orang yang g penting itu...
    belum tentu juga dia g punya aib sama sekali..

    pokoknya salut deh buat mbak.. :D

    ReplyDelete
  17. pernah banget! dan sering! tapi bodoh banget! kuat Nin!!!!!! kamu sudah berhasil keluar dari satu masalah terberat sebagai seorang perempuan! belajar jujur itu mang sulit walaupun menyakitkan!
    Aku dukung kamu 100 %
    Girls Power?
    ups...tapi kita kan sudah bukan girls lagi? hehehehehhe
    Semangat! hadapi dengan senyum

    ReplyDelete
  18. saya salut sama mbak ninneta. Karena gak semua orang bisa mengakui kesalahan. Yang penting kita bisa belajar dari kesalahan tersebut dan tak terulang untuk kedua kali.

    Ttg surat dari XXX. Saya setuju dgn veetaz. Tak yg berhak menghakimi kita. Bahkan Tuhan saja tidak langsung menghukum kita disaat kita melakukan kesalahan...

    XOXO
    was-psychsocial.blogspot.com

    ReplyDelete
  19. kata 'terima kasih' untuk membalas email kasar itu, bikin saia inget,

    kebaikan dibalas kebaikan itu hal biasa
    kebaikan dibalas kejahatn itu perbuatan setan
    tapi,
    kejahatan dibalas kebaikan, itu baru perbuatan orang beriman
    hehehe
    =)

    ReplyDelete
  20. nggak usah dianggap,nin. santai aja. nggak usah ditanggapi bahkan kalo bisa nggak usah tulis/posting di blog kalo si xxx ini kirim email lagi. biar saja dia sewot sendiri.
    ayoo kita menebar kasih saja di dunia nggak jelas tapi tetap harus terhormat ini..
    semangaat! :D

    ReplyDelete
  21. belum tentu yang ngomong itu, keluarganya lebih baik dari dirimu. Thinking positive aja, jadi XXX itu perhatian sama kamu Nin.

    You go girl. Keep alive! :)

    ReplyDelete
  22. hohoho jadi mesti baca postingan sebelumnya...maaf ya baru balik ngeblog nih.

    btw, yang penting sudah bertobat dan tidak melakukan lagi ya... Allah aja maha pemaaf, kadang manusia itu lupa bahwa dia juga ga sempurna jd dia bisa seenaknya menghina km. Dia yg ga berani ngasih nama dan nunjukin diri itu baru yang namanya bencong... ga punya nyali. Dia hanya bisa melihat kamu dari sisi kesalahanmu saja tanpa melihat proses dan hikmah yang bisa kamu dapatkan. Seharusnya kamu mengasihani dia, karena dia belum sempat belajar "jatuh" seperti kamu...

    Salut buat km say..

    ps. s**** m***** itu sinmau ya? beneran????

    ReplyDelete
  23. well...ckckck...orang-orang yg hanya bisa men-judge...
    mbak pasti kuat lah,hebat :)

    ReplyDelete
  24. Tuhan Yesus mengajarkan untuk mendoakan musuhmu. Ya udah, didoain aja Mbak. Semoga dia mudeng suatu hari kalo apapun yang terjadi sama Mbak, atau sodara Mbak, itu bukan sesuatu yang patut disesalkan. Dan yang pasti BUKAN URUSAN DIA :p

    ReplyDelete
  25. wah mbak..
    sebenernya kalo mbak marah juga gapapa kok:D wajar kalo kita kesel..heheee....

    ReplyDelete
  26. SEKALIAN NANGGAPIN CERITA YANG SEBELUMNYA. SEPERTI KATA PEPATAH "BIARKAN ANJING MENGGONGGONG KAFILAH TETAP BERLALU". BIARKAN SI XXX MENGHUJAT, MBAK NINNETA TETAP MENJALANI HIDUP DENGAN SEMANGAT DAN HAPPY". (MAAF YA BUAT SI XXX, BUKAN MAKSUD GUE UNTUK NYAMAI LU DENGAN ANJING).
    MEMANG NGGAK MUDAH MENGUNGKAPKAN KESALAHAN YANG BERAKIBAT FATAL. TAPI SALUT BUAT MBAK YANG UDAH BERANI MENGAKUI KESALAHAN, YANG BELUM TENTU ORANG LAIN BISA MELAKUKANNYA.

    ReplyDelete
  27. Entah ke berapa kali aku mampir/singgah disini .aku tunggu.....nya

    Santai aja lagi, kenapa harus terusik kan mbak gak menusik orang lain.

    ReplyDelete
  28. sabar aja mbak..
    aku kagum sama mbak ninneta, terus tegar yaa :)

    ReplyDelete
  29. TWO THUMBS UP.... salute salute ....

    ReplyDelete
  30. Berapa banyak orang yang mau mengakui kesalahannya dan membaginya ke yang lain agar kesalahan itu tak terulang? sangat sedikit, Nin...

    And you are one of those few.

    Proud of you

    ReplyDelete
  31. iyah nin orang yg gak berani nyantumin nama gak usah didengerin.. aku pernah sekali dapet di postinganku juga.. hehehe
    semangatttt!!!!!

    ReplyDelete
  32. ada tanda salut buat Mbak di temaptku

    di jemput ya..

    (^__^)

    ReplyDelete
  33. Emmm... ikut bete sama orang pengecut yang menghina tanpa berani menunjukan identitasnya. Namun ikut juga membenci orang yang hamil diluar nikah. That's why i hate seorang selebritis asal bali yang berinisial SM.

    Maaf kan diriku....

    ReplyDelete
  34. Makasih ya semua atas tanggapannya...

    @Ellious, nggak papa kok. Tapi berarti kamu membenci aku juga dong... Krn aku hamil diluar nikah... Yah aku cuma berdoa suatu saat Tuhan ngelepasin kaca mata kuda yg kamu dan orang2 seperti kamu pake. Dan aku berdoa untukmu, adik perempuanmu, kakak perempuanmu, sepupu perempuanmu, sahabat perempuanmu, orang2 perempuan yg kau sayangi, supaya mereka nggak masuk menjadi salah satu kaum yg kamu benci itu.... Karena kalau sampai hal itu terjadi, maka ludahmu sendiri lah yg harus dijilat... Hehehehe....

    Dan yah SM adalah relatives saya, yg saya kasihi.... Apapun yg kalian anggap tentang dia, ga akan merubah pandangan saya....

    ReplyDelete
  35. sabar mba
    semua ada cobaannya
    dilihat dan diambil aja hikmahnya

    keep spirit
    keep smile

    damaikan hati
    damaikan bumi

    ReplyDelete
  36. kalo mau nyela yah nyela aja tapi kalo nyela nya gak pake nama/ alamat email atau keterangan diri oh... dia sama aja ma manusia pengecut yang gak berani nunjukin identitasnya

    sudahlah mbak, cuek aja ma yang begituan.

    ReplyDelete
  37. sabar ya ninn, sabar..
    nggak usah diambil hati, rugi soalnya.. hehe..
    oh iya, ewotnya udah aku pajang.. maap baru sempet pajang sekarang.. makasih ya.. :)

    ReplyDelete
  38. saya juga sering dapet teror oake nama anonim mbak.sampai saai ini pun begitu...

    ReplyDelete
  39. orang2 kayak gitu,pantesnya di CUEKIN aja mbak...

    ReplyDelete
  40. aq sih GAK nganggap ANAK mu haram.

    yang aq anggap HARAM adalah KENIKMATAN yang kamu rasakan sampai kamu TERENGAH-ENGAH bersama cowok itu....

    jadi yang haram adalah kenikmatannya.
    bukan anaknya.


    http://etikush.blogspot.com/2009/03/aqbukananakharam.html

    http://etikush.blogspot.com/2009/08/saya-hamil.html

    http://etikush.blogspot.com/2009/08/kenapa-marah.html

    http://etikush.blogspot.com/2009/03/pernah-muda.html

    oia, ini juga ada ceritanya sih wawancara ama yang MBA:

    http://etikush.blogspot.com/2009/05/sex-interview.html

    30 March 2010 06:29

    ReplyDelete
  41. waduh emailnya kok begitu...kampungan banget tuh imelnya...hahaha...

    ReplyDelete
  42. mbak.. apa yang mbak sudah lakukan bales email dia kayak gitu udah bener tuh ..heheh.. yang kuat ya mbak

    ReplyDelete
  43. Pernah..pernah bangett..
    7 bulan belakangan ini.. Email fiktif, account fb fiktif.. Komen di blog yg nyela-nyela...
    Dituding sbg tukang santet (cos aku orang dayak, dan katanya org dayak terkenal akan itu)
    Huhuhu... Bikin mental down sii... Pengaruhnya terkadang kuat bangett:(

    ReplyDelete

thanks for visiting me... and for replying mine... :)